Bacaan dan Tata Cara Sholat Dhuha Sesuai Sunnah Nabi

Pada artikel kali ini saya akan membagikan panduan tentang tata cara sholat dhuha yang sesuai tuntunan Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam. Mengetahui tata cara ini sangat penting bagi seorang muslim, karena sholat dhuha memiliki keutamaan yang besar di sisi Allah Subahanahu Wa Ta’ala.

Dari Abdullah bin Buraidah Radhiallahu Anhu berkata, saya telah mendengarkan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda “Dalam tubuh seseorang terdapat 360 persendian. Wajib atasnya untuk bersedekah dari setiap persendian tersebut. Mereka (para sahabat) berkata “Siapakah yang mampu melakukan hal tersebut wahai Rasulullah?”. Beliau menjawab “Dahak di dalam masjid yang kamu buang atau gangguan yang kamu pindahkan dari jalan (adalah sedekah). Jika engkau tidak mampu, maka dua rakaat dhuha sudah mencukupi hal tersebut”. (Diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud dan dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani Rahimahullah dalam Shahih At-Targhiibi wat Tarhiibi no.2971).

Dalam sebuah hadits juga disebutkan:

Dari Abu Umamah Radhiallahu Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda “Barangsiapa yang melaksanakan sholat subuh di masjid secara berjamaah, kemudian dia tinggal di masjid sampai dia melaksanakan sholat dhuha, maka dia mendapatkan pahala seperti pahala orang yang menunaikan haji atau umroh dalam keadaan sempurna haji dan umrohnya. (Diriwayatkan oleh Ath-Thobrani dan disebutkan oleh Asy-Syaikh Muqbil Rahimahullah dalam Ash-Shohih Al-Musnad Min Adzkaril Yaumi Wal Lailah hal.88).

Waktu Sholat Dhuha

Mengetahui  tata cara sholat dhuha mengharuskan bagi setiap muslim untuk mengetahui waktu sholat dhuha.  Karena setiap ibadah memiliki waktu yang telah ditetapkan dalam islam, termasuk sholat dhuha.

Waktu sholat dhuha dimulai dari terbitnya matahari dan sudah naik sepenggalan tombak (kira-kira jam 7 pagi) sampai beberapa saat sebelum matahari berada di pertengahan langit (kira-kira jam 11.30 pagi).

tata cara sholat dhuha

Baca juga: Tata Cara Sholat Tahajud

Tata Cara Sholat Dhuha

Adapun tata cara sholat dhuha secara terperinci adalah sebagai berikut :

  1. Berniat di dalam hati untuk melaksanakan sholat dhuha
  2. Mengucapkan takbiratul ihrom (Allahu Akbar)
  3. Membaca doa istiftah
  4. Membaca surah Al-Fatihah
  5. Membaca beberapa ayat atau surah pendek (sesuai keinginan)
  6. Bertakbir (Allahu Akbar) lalu rukuk, dan membaca dalam rukuk “Subhaana Robbiyal ‘Azhiim” tiga kali
  7. Setelah itu bangkit dari rukuk sampai tegak berdiri (I’tidal) sambil membaca “Sami’allahu Liman Hamidah Robbanaa wa Lakal Hamdu”
  8. Setelah itu bertakbir (Allahu Akbar) lalu turun sujud, dan membaca dalam sujud “Subhaana Robbiyal A’laa
  9. Setelah itu bangkit dari sujud dan duduk sebentar (duduk diantara dua sujud) dan membaca “Rabbighfirlii Warhamnii Wajburnii Warfa’nii Wahdinii Wa’aafanii Warzuqnii”
  10. Kemudian dia sujud kedua kali dan membaca dalam sujud sebagaimana bacaan pada sujud pertama
  11. Kemudian bangkit dari sujud, berdiri, dan melaksanakan rakaat berikutnya sebagaimana tata cara rakaat pertama
  12. Pada saat duduk rakaat terakhir, bertasyahhud dan membaca bacaan yang dituntunkan ketika tasyahhud akhir
  13. Setelah itu mengucapkan salam ke kanan “Assalaamu Alaikum warohmatullaah”
  14. Setelah itu mengucapkan salam ke kiri “Assalaamu Alaikum warohmatullaah”
  15. Selesai

Demikianlah tata cara sholat dhuha yang sesuai tuntunan Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam. Semoga tuntunan pada artikel ini bisa membantu kaum muslimin yang belum memahami tata cara sholat dhuha yang benar dalam islam.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *